Budaya Madura Bukan Kepanjangan Budaya Jawa

Posted: 10 November 2008 in BUDAYA JAWA-SUNDA, BUDAYA NUSANTARA, SUKU JAWA-MADURA
Tag:,

Edhi Setiawan, budayawan asal Sumenep, dalam makalahnya berjudul ‘Menegakkan Kembali Citra Budaya Madura’ menyebutkan, kurangnya publikasi yang serius sejak masa lalu mengenai kebudayaan Madura, menyebabkan banyak orang beranggapan kebudayaan Madura merupakan kepanjangan budaya Jawa. Padahal, Madura mempunyai ciri-ciri kebudayaan sendiri.
Kebudayaan Madura yang bersumber dari kraton, sedikit banyak terpengaruh oleh kebudayaan kraton Jawa. Baik dalam bidang seni, tari, macopat, bahasa, ataupun gending-gending gamelan. Hal ini tidak berarti Madura tidak mempnyai akar budaya sendiri.
Ini bisa kita lihat perbedaan yang mencolok, seperti dalam kesehariannya, sifat-sifat orang Madura lebih egaliter dan terbuka, berbeda dengan kebanyakan sifat orang Jawa yang mempunyai sifat ewuh pakewuh. Dalam mencari rezeki, orang-orang Madura sejak masa lalu berani merantau ke luar pulau. Semangat “mangan ora mangan asal ngompul” yang dilakukan orang Jawa, tidak dilaksanakan orang Madura.
Pada kosakata bahasa Madura halus (kromo), pengaruh bahasa Jawa memang agak kental. Namun, bahasa Madura rakyat jelata (ngoko) perbedaannya amat tajam. Contohnya, kepala dalam bahasa Madura halus disebut “sera” yang hampir sama dengan bahasa Jawa halus “sira”. Sedang dalam bahasa Madura rakyat/kasar disebut “cethak”.
Perut dalam bahasa rakyat Madura disebut “tabu’”. Dalam hitung-hitungan satu dalam bahasa Madura disebut “settong”, sedang bahasa jawa disebut “siji”.
Kerapan sapi merupakan budaya otentik Madura. Alat-alat musik yang dipakai di kalangan rakyat jelata Madura, seperti saronen dan gelundhang kurang dikenal/ditemukan di Pulau Jawa.
Berbeda dengan anggapan seakan-akan orang Madura tidak pernah menggeluti atau melahirkan kesenian-kesenian yang bernilai, padahal realitanya peninggalan-peninggalan lama membuktikan orang Madura mampu menghasilkan kesenian yang orisinil, dan bersifat adiluhung (seni ukir, tari, musik, arsitektur, pembuatan perahu, dll). (*)

Sumber :http://kabarmadurakbr.blogspot.com

Iklan
Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s